fish

Saturday, 12 April 2014

KEMBALI KE TEMPAT ASAL PENCARIAN

Di ketika kuota broadband masih lagi boleh digunakan,waktu menunjukkan pukul 12:53 pagi pada 13/4/2014 aku fikir masa inilah yang sesuai untuk aku menjarah balik blog ini..ku mulakan dengan menyebut nama tuhan "Bismillahirrohmanirohim" iaitu dengan nama Tuhan yang maha pemurah lagi maha mengasihani


       

Apa yang mesti kulakukan, Muslim? Aku tak mengenal diriku sendiri

Aku bukan Kristian, bukan Yahudi, bukan Gabar, bukan Muslim

Aku bukan dari Timur, bukan dari Barat, bukan dari darat, bukan dari laut,

Aku bukan dari alam, bukan dari langit berputar,

Aku bukan dari tanah, bukan dari air, bukan dari udara, bukan dari api,

Aku bukan dari cahaya, bukan dari debu, bukan dari wujud dan bukan dari hal

Aku bukan dari India, bukan dari Cina, bukan dari Bulgaria, bukan dari Saqsin,

Aku bukan dari Kerajaan Iraq, bukan dari negeri Korazan.

Aku bukan dari dunia ini ataupun dari akhirat, bukan dari Syurga ataupun Neraka

Aku bukan dari Adam, bukan dari Hawa, bukan dari Firdaus bukan dari Rizwan

Tempatku adalah Tanpa tempat, jejakku adalah tak berjejak

Ini bukan raga dan jiwa, sebab aku milik jiwa Kekasih

Telah ku buang anggapan ganda, kulihat dua dunia ini esa

Esa yang kucari, Esa yang kutahu, Esa yang kulihat, Esa yang ku panggil

Ia yang pertama, Ia yang terakhir, Ia yang lahir, Ia yang bathin

Tidak ada yang kuketahui kecuali :Ya Hu" dan "Ya man Hu"

Aku mabok oleh piala Cinta, dua dunia lewat tanpa kutahu

Aku tak berbuat apa pun kecuali mabok gila-gilaan

Kalau sekali saja aku semenit tanpa kau,

Saat itu aku pasti menyesali hidupku

Jika sekali di dunia ini aku pernah sejenak senyum,

Aku akan merambah dua dunia, aku akan menari jaya sepanjang masa.

Syamsi Tabrizi, aku begitu mabok di dunia ini,

Tak ada yang bisa kukisahkan lagi, kecuali tentang mabok dan gila-gilaan. ~Jalaluddin Ar-Rumi~

Mana mungkin zat bercerai dgn sifat... Mana mungkin zat bercerai dgn kuasa... Mana mungkin aku dan Dia bercerai... Tiada aku... yg ada hanya Dia... Dia sahaja...



kitab ini hadir dalam hidupku 7 tahun dulu ketika aku terasa sangat berminat dalam agama,tetapi aku tidak tahu keputusan untuk membuka dan membaca kitab ini bakal mengubah keseluruhan hidupku selepas itu


 MAKRIFAT
ibarat orang yang mengambil pelajaran phd ketika usianya baru mencecah 6 tahun tanpa perlu masuk dari sekolah rendah ke sekolah menengah dan ke universiti...Itulah diriku

adapun dalam islam ilmu terbahagi kepada 4:

1.syariat
2.tariqat
3.haqeqat
4.makrifat


adapun dalam islam perumpamaan ilmu syariat dan tariqat adalah 'kulit buku' dan perumpamaan ilmu haqeqat dan makrifat adalah 'isi buku' agama

dan ilmu syariat yang dibicarakan di kaca2 televisyen,di dada-dada akhbar,mahupun di skrin2 laptop semuanya sangat berbeza dengan ilmu makrifat ibarat langit dan bumi

aku terus ke makam makrifat tanpa berguru kerana dirasakan ilmu ini sangat menarik apabila membaca ayat2nya

adapun aku lupa pesan saidina ali"barangsiapa belajar ilmu tanpa berguru maka syaitanlah guru baginya"

selama 7 tahun ku sesat dan mencari jawapannya bagi setiap persoalan datang,ia datang ketika ku bangun dari tidur, ketika ku solat,  ketika di dalam kelas dan dimana-mana tempat aku rasakan penting

bersambung.......