fish

Monday, 21 March 2011

Kerelatifan adalah satu misteri:kerelatifan masa

Ku mulai blog yg pertama ku tulis dengan surah AL-fatihah.Semoga sentiasa diberkati oleh-Nya.







ketika blog ini ditulis aku baru sahaja balik dari uitm puncak alam.Idea untuk menulis blog ini datang daripada kawanku Ahmad Farhan.


P/s:Blog ini ditulis hasil daripada perbualanku dengan kawan2,pembacaanku melalui internet,buku,ceramah-ceramah yg didengari.Kalau ada slah dan silap minta diperbetulkan.Hanya ALLAH s.w.t lebih mengetahui.



Kerelatifan masa




Kerelatifan masa merujuk kepada masa yg tidak tetap.Berkata kawanku,Ahmad Fauzan(asasi sains uitm) yang
lebih kurang"jika kita cakap masa sekarang!maka masa sekarang sudah berlalu".

Berkata kawanku pijo(shafizul)-asasi sains uitm("bandingkan masa kita menunggu bas dan masa menjawab exam")sudah tentu masa menjawab exam dirasakan sebentar dari masa menunggu bas.(kita ambik 3 jam masa  bagi kedua2 kejadian)



       
Berkata Albert Einstein,"jika sesuatu objek itu semakin menjauhi pusat bumi,maka masa akan menjadi semakin berkurang"

Dan apa yang sangat menakjubkan fakta mengenai kerelatifan masa  ini telah tercatat dalam AL-quran didalam kisah ashabul kahfi dimana mereka merasakan mereka tidur selama sebentar padahal mereka tidur lebih 3 kurun




Lalu Kami tidurkan mereka dengan nyenyaknya dalam gua itu, bertahun-tahun yang banyak bilangannya. Kemudian Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), untuk Kami menguji siapakah dari dua golongan di antara mereka yang lebih tepat kiraannya, tentang lamanya mereka hidup (dalam gua itu) (surah Al-Kahfi:11-12)

Dan demikanlah pula Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), supaya mereka bertanya-tanyaan sesama sendiri. Salah seorang di antaranya bertanya: "berapa lama kamu tidur?" (sebahagian dari) mereka menjawab : "kita telah tidur selama sehari atau sebahagian dari sehari". (sebahagian lagi dari) mereka berkata: "Tuhan kamu lebih mengetahui tentang lamanya kamu tidur; sekarang utuslah salah seorang dari kamu, membawa wang perak kamu ini ke Bandar; kemudian biarlah dia mencari dan memilih mana-mana jenis makanan yang lebih baik lagi halal, kemudian hendaklah ia membawa untuk kamu sedikit habuan daripadanya; dan hendaklah ia beramah-lembut dengan bersungguh-sungguh (semasa di Bandar); dan janganlah dia melakukan sesuatu yang menyebabkan sesiapa pun menyedari akan hal kau. (surah Al-Kahfi:19)

Di dalam ayat lain ALLAH s.w.t menyebut kisah seorang lelaki yang melalui sebuah kota yang runtuh:


Atau (tidakkah engaku pelik memikirkan wahai Muhammad) tentang orang yang melalui sebuah negeri telah runtuh segala bengunannya, orang itu berkata : "Bagaimana Allah akan menghidupkan (membina semula) negeri ini sesudah matinya (rosak binasanya)? "lalu ia dimatikan oleh Allah (dan dibiarkan tidak berubah) selama seratus tahun, kemudian Allah hidupkan dia semula lalu bertanya kepadanya: "berapa lama engkau tinggal (di sini ? "Ia menjawab: "Aku telah tinggal (di sini) sehari atau setengah hari". Allah berfirman: "(tidak benar), bahkan engkau telah tinggal (berkeadaan demikian) selama seratus tahun. Oleh itu, perhatikanlah kepada makanan dan minumanmu, masih tidak berubah keadaannya, dan perhatilah pula kepada keldaimu (hanya tinggal tulang-tulangnya bersepah), dan Kami (lakukan ini ialah untuk) menjadikan engkau sebgai tanda (kekuasaan Kami) bagi umat manusia; dan lihatlah kepada tulang-tulang (keldai) itu, bagaimana Kami menyusunnya kembali kemudian kami menyalutnya dengan daging". Maka apabila telah jelas kepadanya (apa yang berlaku itu), berkatalah dia: sekarang aku mengetahuinya (dengan yakin), sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu".(surah Al-Baqarah:259)




nampknya setakat ini dulu blog yang dapat kutulis.InsyaALLAH  aku akan sambung mengenai kerelatifan masa ini dalam waktu yang lain.Wallahua'lam bissowab

P/s:aku akan sambung mengenai pandangan Harun Yahya mengenai konsep masa ini dalam blog seterusnya.














No comments:

Post a Comment